Bangunan Liar di Seputaran Jalan Sumarsono Medan Dibongkar

93

garudaonline – Medan | Tim gabungan yang dikoordinir Satpol PP Kota Medan menertibkan bangunan liar yang berada di atas drainase dan trotoar di seputaran Jalan Sumarsono Medan, Rabu (9/2/2022).

Sebelumnya, Pemko Medan sudah melarang warga untuk mendirikan bangunan di atas drainase dan trotoar. Selain mengganggu estetika kota, keberadaan bangunan liar juga memicu terjadinya banjir.

Plt Camat Medan Helvetia Alex Sinulingga memimpin langsung penertiban bangunan liar tersebut. Sebelum penertiban dilakukan, tim gabungan yang terdiri dari unsur Satpol PP Kota Medan, Dinas Perhubungan (Dishub), Dinas Pekerjaan Umum (PU), jajaran Kecamatan Medan Helvetia, lurah, kepling, personil P3SU, Babinsa dan Babinkamtibmas lebih dahulu melaksanakan apel di halaman Kantor Lurah Helvetia Tengah Jalan Matahari Raya.

Usai apel, tim gabungan langsung bergerak menuju lokasi dan membongkar bangunan liar. Selain menggunakan palu besar, pembongkaran juga didukung 1 unit eskavator milik Dinas PU guna membongkar bangunan semi permanen di atas drainase. Proses pembongkaran berjalan dengan lancar, tak satupun pemilik bangunan yang berupaya menghalangi pembongkaran.

Usai melakukan pembongkaran, Alex mengungkapkan, sebelumnya bangunan semi permanen yang berada di atas drainase ini telah diberikan surat peringatan sampai tiga kali untuk membongkar sendiri bangunannya yang telah melanggar peraturan tersebut. Namun surat peringatan tidak diindahkan sehingga tim gabungan tutun melakukan pembongkaran

“Pembongkaran ini kita lakukan untuk menertibkan bangunan liar yang dibangun di atas drainase dan trotoar. Kita melakukan pembongkaran bersama tim gabungan sebagai wujud kolaborasi yang selama ini digaungkan Bapak Wali Kota,” kata Alex.

Dikatakan Alex, bangunan liar yang ditertibkan berada di dua kelurahan yakni Kelurahan Helvetia dan Helvetia Tengah. Selain memberikan surat peringatan, imbuhnya, juga telah dilakukan pendekatan persuasif melalui lurah dan kepling dengan meminta kepada pemilik bangunan untuk membongkar sendiri bangunannya. “Alhamdulillah hampir 80 persen warga sudah melakukan pembongkaran sendiri. Pembongkaran yang kita lakukan tinggal 20 persen lagi,” jelasnya.

Alex selanjutnya berharap adanya kolaborasi dari semua pihak, terutama masyarakat guna mendukung pembangunan Kota Medan. “Kami memohon kepada masyarakat untuk membantu pemerintah dalam menjaga aset pemerintah, salah satunya badan jalan dengan cara tidak membangun bangunan di atas drainase maupun trotoar,” harapnya.

(rel/dod)

Berita sebelumyaProgresivitas Vaksinasi Kunci Kendalikan Covid-19 di Medan, Kinerja Bobby Nasution Harus Jadi Contoh
Berita berikutnyaTerapkan Sistem E-Katalog Perbaikan Infrastruktur, Terobosan Bobby Nasution Wujudkan Transparansi & Good Governance